Subscribe

Peraduan 100 Hari 100 Kereta haram - Mufti

KANGAR 4 Jun - Mufti Perlis, Dr. Mohd. Asri Zainul Abidin menasihatkan umat Islam tidak menyertai peraduan 100 Hari 100 Kereta anjuran syarikat telekomunikasi, Celcom Mobile Sdn. Bhd., kerana ia mengandungi unsur perjudian.

Menurutnya, peraduan itu disifatkan sebagai perjudian kerana bayaran perlu dibuat untuk menjawab setiap soalan sebagaimana judi nombor ekor.

"Dalam peraduan ini, kita perlu bayar atau dicaj RM5 untuk meneka atau menjawab satu soalan. Itu adalah pertaruhan dan pertaruhan adalah satu perjudian.

"Maka peraduan ini berunsur perjudian. Nasihat saya kepada umat Islam di negara ini, peraduan ini adalah haram di sisi agama dan jangan sertai peraduan ini," katanya kepada pemberita di sini hari ini.

"Saya melihat peraduan ini lebih menguntungkan penganjur dan menyebabkan orang yang menyertainya pula kehilangan wang akibat pertaruhan seperti itu.

Menurut Mohd. Asri, kerajaan juga harus meneliti dan memberi perhatian terhadap peraduan itu dan jika boleh menarik balik atau membatalkannya.

"Bayangkan kalau seorang menjawab sehingga 50 soalan kerana belum dapat meneka atau menjawab dengan tepat, berapa banyak wang mereka akan hilang," katanya.

Peraduan 100 Hari 100 Kereta anjuran Celcom Mobile Sdn. Bhd., itu bermula 2 Jun lalu dan berakhir 9 September ini.

Ia menawarkan sebuah kereta setiap hari kepada pemenang yang mengumpul mata tertinggi setelah menjawab soalan menerusi khidmat pesanan ringkas (SMS).

Peraduan berbentuk promosi itu berlangsung selama 100 hari dan dibuka kepada pelanggan Celcom

No comments:

Post a Comment

Tinggallah apa sahaja komen walau sepatah kata, moga dengan komen yang kalian suarakan memberi manfaat kepada semua

Kalian berhak suarakan apa sahaja di ruang komen dibawah. Komen tidak akan ditapis, dan terima kasih diatas komen yang diberi.