Subscribe

Selepas Anwar, Giliran Blogger Ditahan Polis!

Salam kembali...

Telah saya katakan semalam, di saat perang saraf semakin memuncak menjelang Pilihan Raya Kecil Parlimen P044 Permatang Pauh, kita akan dapat melihat ujudnya tindakan lebih agresif daripada satu puak, yang kelihatan seakan-akan cuak dengan perkembangan yang berlaku.

Senja tadi, saya kaget seketika tatkala terbaca berita tentang penahanan penulis blog oleh pihak polis di http://www.tranungkite.net/v7/modules.php?name=News&file=article&sid=13991.

Abu Bakar A. Rashid, atau nama timangannya 'Bakar Hak', pemilik blog penarikbeca.blogspot.com, di tahan oleh 4 orang anggota polis di kediamannya, beserta telefon bimbit dan laptop miliknya. Hanifah Maidin, peguam yang mewakili Bakar telah menghubungi polis dan mendapat pengesahan bahawa Bakar ditahan di bawah Akta Hasutan. Nampak gayanya blog penarik beca diberi cuti untuk seketika, atau mungkin akan dibubarkan terus.

Hmm...nampaknya rakyat bakal dinafikan satu lagi hak untuk bersuara. Ruangan blog yang semenjak kebelakangan ini menjadi platform rakyat untuk menyuarakan pandangan dilihat sebagai satu ancaman kepada kerajaan Barisan Nasional. Wajar juga rasanya kalau mereka rasa tergugat. Di blog ada macam-macam hal.

Video ucapan, gambar-gambar skandal, dan kadangkala bahan-bahan bukti yang didakwa dibocorkan terpampang di laman utama blog-blog. Apatah lagi blog menyediakan perkongsian maklumat yang lebih pantas dan meluas ke serata pelosok negara, bahkan ke medan antarabangsa. Berita baik atau buruk hanya dapat dicungkil melalui hanya sebatang jari. Maka wajar mereka gusar...dan kegusaran itu pasti disebabkan tersebarnya kisah-kisah yang tidak enak didengar di blog-blog.

Kebebasan media di Malaysia belum sampai ke tahap yang seimbang. Contohnya rangkaian berita tv masih lagi kelihatan berat sebelah. Kalau pun pemimpin pembangkang yang kadangkala ke udara hanyalah segelintir, seperti Tuan Guru Dato' Nik Aziz. Rakaman kenyataan beliau pun kadangkala tak sepenuhnya, hanya bibir bergerak dan dialihsuara dengan ulasan penyampai berita. Radio tak payah cakaplah...langsung tiada. Jika kebebasan melalui penulisan blog juga turut disekat, maka apakah medium bebas yang tinggal buat rakyat bersuara? Adakah rakyat mahu berceramah? Adakah rakyat dibenarkan untuk melontarkan suara di tengah-tengah hiruk pikuk kota atau di ceruk-ceruk jalanan?

Menahan blogger daripada bersuara sebenarnya hanya merugikan Barisan Nasional. Sebabnya, rakyat akan melihat penahanan ini sebagai suatu tindakan yang terdesak untuk mengalih perhatian dan menyekat kebebasan bersuara. Di kala negara sedang fokus pada perlawanan di utara Semenanjung, maklumat-maklumat terkini sangat penting. Lantas peristiwa di atas diragukan objektifnya, lantas tidak menghairankan jika rakyat memandang serong dan menuding jari ke arah Barisan Nasional.

Soalnya, wajarkah rakyat turut dipersalahkan?

Rakyat tidak akan menelan bulat-bulat segala isu yang timbul, sebaliknya mereka mengkaji dan berundur kembali ke sejarah lepas. Mereka membuat ramalan dan perbandingan berdasarkan pemerhatian dan pengalaman, melalui apa-apa sumber sekalipun. Rakyat kini berpelajaran dan sudah celik sebundar-bundarnya. Dari itu pimpinan Barisan Nasional juga harus buka mata dan merenung perkara ini dengan sedalam-dalamnya, dan berpatah balik sebelum hari mulai gelap...

whereha.wordpress.com




No comments:

Post a Comment

Tinggallah apa sahaja komen walau sepatah kata, moga dengan komen yang kalian suarakan memberi manfaat kepada semua

Kalian berhak suarakan apa sahaja di ruang komen dibawah. Komen tidak akan ditapis, dan terima kasih diatas komen yang diberi.